Komplotan Pencurian Mobil Xpander di Surabaya Digulung Polres Pelabuhan Tanjung Perak, Begini Modus Pelaku

Redaksi


Komplotan Pencurian Mobil Xpander di Surabaya Digulung Polres Pelabuhan Tanjung Perak, Begini Modus Pelaku

Lima tersangka pencurian mobil XPander ditangkap Polres Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya (Tribratanews Polda Jatim)

SURABAYA – Komplotan spesialis pencuri mobil Xpander berhasil digulung Tim Jatanras Satreskrim Polres Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya. Kini, lima pelaku diperiksa intensif.

Kelima orang pelaku itu terakhir kali terdeteksi melakukan aksinya di depan gudang Jalan Kalimas Barat, Kota Surabaya, Jawa Timur.

Kelima tersangka itu AS (25) dan RA (25), warga Kalimas Baru Pasar Petekan Surabaya. Kemudian ZA (28), MF (25) dan HI (28), ketiga warga Dusun Sorok Sanggra Agung, Socah Bangkalan Madura.

Aksi pencurian mereka akhirnya terbongkar setelah para tersangka AS, RA, ZA, MF dan HI, sebelumnya merencanakan mencuri mobil yang terparkir didepan gudang wilayah Kalimas Barat Surabaya, pada Rabu (27/09/2023) lalu.

Kasat Reskrim Polres Tanjung Perak Iptu Muhamad Prasetya menjelaskan modus dan kronologi penangkapan komplotan pencuri mobil tersebut.

Dijelaskan, para tersangka berkeliling mencari lokasi pencurian yang sepi.

Usai menemukan targetnya, tersangka ZA langsung mengeksekusi mobil dengan menggunakan kunci serep (remote).

“Di mana kunci serep (remote, red) tersebut yang mereka dapatkan sudah satu bulan sebelumnya telah dicuri oleh tersangka AS dari rumah korban yakni FWT,” tandas Prasetya dikutip Tribratanews Polda Jatim, Rabu (01/11/2023).

Prasetya mengatakan lagi, setelah mereka berhasil mengeksekusi mobil itu, kemudian mobil curian tersebut dibawa kabur oleh ZA, MF dan HI, di wilayah Sampang Madura untuk dijual kepada seorang penadah.

“Setelah adanya kasus pencurian tersebut, kedua korban FWT dan AM selanjutnya melaporkan kejadian tersebut ke Polres Pelabuhan Tanjung Perak,” ungkap Prasetya.

Sementara itu, Kanit Jatanras Ipda Mustofah menuturkan, dari hasil olah TKP di lokasi kejadian melalui rekaman CCTV, polisi dapat mengidentifikasi wajah salah satu pelaku yakni ZA.

Ia merupakan seorang residivis yang pernah terjerat dalam perkara penipuan pada tahun 2017 di Polres Pelabuhan Tanjung Perak.

“Tak mau buruannya melarikan jauh Tim Jatanras kemudian melakukan pengejaran ZA, di wilayah Dapuan Baru Surabaya, dan pada Jumat 29 September 2023 sekira pukul 22.00 Wib, ZA berhasil ditangkap,” tutur Mustofah.

Ia menambahkan, setelah diinterogasi ZA mengaku bahwa pada saat melakukan aksi pencurian mobil tersebut, bersama dengan empat rekannya AS, RA, MF dan HI.

Atas informasi tersebut, polisi bergegas melakukan penangkapan terhadap AS, RA, MF dan HI, di dua tempat yang berbeda, dua tersangka AS dan RA kita tangkap di kawasan Pasar Petekan Surabaya. Sedangkan tersangka MF dan HI kita tangkap di wilayah Bangkalan Madura.

Selain mengamankan kelima tersangka polisi menyita, dua rekaman CCTV, satu kunci kontak Mitsubishi remote, satu bendel surat keterangan PT. Mandiri Tunas Finance tanggal 27 September 2023, dan tiga lembar rekening Bank periode bulan Agustus 2023 serta beberapa barang bukti lainnya.

Kini kelima tersangka dijerat dengan Pasal 363 KUHP tentang pencurian dengan pemberatan dengan ancaman hukuman selama 7 tahun penjara.  (*)